5 Catatan Setelah Barcelona Gagal Kalahkan Inter Milan di Liga Champions
BERITA BOLA

5 Catatan Setelah Barcelona Gagal Kalahkan Inter Milan di Liga Champions

Palapabola – 5 Catatan Setelah Barcelona Gagal Kalahkan Inter Milan di Liga Champions

Barcelona bermain imbang 3-3 saat menjamu Inter Milan pada pekan ke-4 Grup A Liga Champions 2022/2023 di Camp Nou, Kamis (13/10/2022) dini hari WIB.

Barcelona sebenarnya mendominasi permainan sejak menit awal. Bahkan bisa unggul lebih dulu di menit ke-41. Sedangkan Inter yang memilih bermain rapat di belakang dan mengandalkan serangan balik, gagal mencetak gol di babak pertama.

Tidak ada perubahan strategi di babak kedua. Namun, penguasaan bola ala Barcelona benar-benar buntu. Inter yang masih dengan skema serangan yang sama diuntungkan dengan koordinasi pertahanan Barcelona yang super buruk.

Untung saja Barcelona punya Robert Lewandowski. Setelah dua kali tertinggal, Barcelona tetap bisa menyamakan kedudukan. Sehingga pertandingan berakhir dengan skor sama kuat.

Unggul Penguasaan Bola, Tapi Kalah

Ini sudah kali ketiga di fase grup Barcelona gagal memenangkan petandingan, meski memenangkan penguasaan bola. Ini membuktikan bahwa penguasaan bola tidak jaminan untuk memenangkan pertandingan.

Di pertandingan ini, Barcelona menguasai bola sebesar 63 persen, tetapi berakhir imbang. Di pertandingan sebelumnya yang juga melawan Inter, Barcelona juga menang penguasaan bola sebesar 72 persen tetapi kalah 0-1. Termasuk saat ditumbangkan Bayern Munchen 0-2, Barcelona unggul penguasaan bola 53 persen.

Masalah Barcelona adalah tidak bisa mengkreasi serangan di area final third. Jadi bola lebih sering sirkulasi ke samping kiri dan kanan. Jika celah pertahanan lawan tidak terbuka sirkulasi tersebut akan berakhir dengan salah umpan, diserang balik, atau kualitas peluang yang rendah.

Gerard Pique Sudah Habis

Tidak ada salahnya jika sehabis pertandingan ini semua orang sepakat bahwa Gerard Pique sudah habis. Pemain berusia 35 tahun ini sudah bukan palang pintu pertahanan solid seperti di masa kejayaannya beberapa tahun lalu.

Hal paling miris terjadi saat gol pertama Inter. Rendahnya antisipasi membuat Pique membiarkan bola lewat begitu saja. Alhasil, Nicolo Barella menyerobot bola tersebut dan menceploskan bola ke gawang Barcelona.

Tidak hanya itu, Pique bahkan tidak sekalipun mencatatkan tekel sukses karena seringnya kalah dari para pemain lawan. Selain itu, catatan defensifnya terlalu buruk untuk tim yang sering diserang. Pique hanya mencatat satu kali sapuan, satu kali sapuan kepala, dan satu kali intersep saja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *